Wall Street Ambruk Lagi Jelang The Fed Minutes


Read More

Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa saham Amerika Serikat (AS) Wall Street kembali dibuka lebih rendah pada awal perdagangan karena para investor kini fokus pada data dan berita acara The Federal Reverse (The Fed Minutes).

Pada perdagangan Rabu (3/1/2024), Dow Jones dibuka terkoreksi 0,34% di level 37.585,64, begitu juga dengan S&P 500 dibuka turun 0,46% di level 4.720,87, dan Nasdaq dibuka anjlok 0,85% 14.639,71.

Sementara pada perdagangan Selasa (2/1/2024), hanya Dow Jones yang berhasil ditutup menguat 0,07% di level 37.715,04, sementara S&P 500 ditutup melemah 0,57% dan Nasdaq anjlok 1,63% di level 14.765,94.

Indeks saham AS dibuka lebih rendah pada perdagangan Rabu, karena investor mengunci keuntungan mereka setelah tahun 2023 yang kuat dan menunggu data ekonomi dan risalah pertemuan The Fed bulan Desember yang dapat memberikan petunjuk mengenai jalur suku bunganya.

Wall Street memulai tahun baru dengan catatan suram pada perdagangan Selasa, menghentikan reli yang terik di pasar saham, karena saham Apple dan perusahaan-perusahaan dengan pertumbuhan tinggi berada di bawah tekanan dari imbal hasil yang lebih tinggi.

Saham-saham megacap yang sensitif terhadap suku bunga melanjutkan penurunannya pada hari Rabu, dengan Nvidia (NVDA.O), Apple (AAPL.O) dan Tesla (TSLA.O) turun antara 0,5% dan 1,2% sebelum penutupan, karena imbal hasil Treasury AS 10 tahun naik untuk sesi keempat berturut-turut menjadi 3,97%.

“Penurunan kemarin, hari ini dan mungkin beberapa minggu ke depan, adalah hasil dari masyarakat yang mengunci keuntungan dan mempertimbangkan kembali narasinya, apakah suku bunga benar-benar turun lima atau enam kali lipat seperti yang terlihat pada narasi di akhir tahun. tahun lalu?” ujar Ken Polcari, Managing Partner di Kace Capital Advisors, dilansir dari Reuters.

Indeks acuan S&P 500 hampir mencapai penutupan tertinggi sepanjang masa pada minggu lalu karena investor memperkirakan penurunan suku bunga yang agresif tahun ini menyusul tanda-tanda penurunan inflasi.

Meskipun The Fed secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya pada bulan Januari, para pelaku pasar memperkirakan peluang sebesar 67,2% untuk penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, sesuai dengan alat FedWatch CMEgroup.

Risalah pertemuan The Fed bulan Desember dijadwalkan akan dirilis pada pukul 14:00 ET dan dapat menawarkan rincian tentang poros bank sentral terhadap penurunan suku bunga.

“Risalah rapat akan menunjukkan bahwa mereka telah membicarakan kemungkinan untuk mulai menurunkan suku bunga, namun tidak pada tingkat yang diharapkan pasar,” ujar Polcari.

Bank sentral AS “membuat kemajuan nyata” dalam mengendalikan inflasi tanpa menimbulkan kerusakan besar pada pasar tenaga kerja, dan soft landing tampaknya “semakin mungkin dilakukan,” ujar Presiden Fed Richmond Thomas Barkin, anggota pemungutan suara di komite penetapan suku bunga FOMC pada tahun ini.

Investor juga menunggu survei aktivitas manufaktur bulan Desember dari Institute for Supply Management dan data lowongan pekerjaan bulan November hari ini.

Sanggahan: Artikel ini adalah produk jurnalistik berupa pandangan CNBC Indonesia Research. Analisis ini tidak bertujuan mengajak pembaca untuk membeli, menahan, atau menjual produk atau sektor investasi terkait. Keputusan sepenuhnya ada pada diri pembaca, sehingga kami tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan tersebut.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Dihantui Kekhawatiran The Fed, Wall Street Dibuka Melemah

(saw/saw)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Related posts