gep-indonesia.org

Bitcoin Longsor 64% dalam Setahun! Masih Ada Harapan?

Jakarta, CNBC Indonesia – , bahkan menyentuh US$15.000. Lantas apakah masih ada harapan untuk pasar crypto untuk bangkit?

Pasar bergerak dengan demand dan supply. Saat demand tinggi harga akan naik, sebaliknya saat supply tinggi harga akan jatuh. Investor saat ini tampaknya menunjukkan tanda-tanda mulai melepas aset crypto.

Analis di JP Morgan memperkirakan sekitar US$25 miliar telah mengalir keluar dari crypto sejak Mei. Akan tetapi, tetap ada pandangan bahwa uang masih masuk. Investor yang lebih kecil, masih tetap bertahan di sana, meskipun pasar bearish bitcoin telah menempatkan lebih dari 55% investor rugi , menurut perusahaan analisis blockchain Glassnode.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT


Foto: Refinitiv
Bitcoin

Di satu sisi data dari CoinShares , grup perdagangan kripto terbesar di Eropa, menunjukkan bahwa arus masuk ke produk investasi aset digital minggu lalu berjumlah US$42 juta, terbesar dalam hampir tiga bulan.

“Ini menunjukkan investor melihat kelemahan harga ini sebagai peluang untuk membeli, dan pindah ke bursa terdesentralisasi dan ETF yang didukung secara fisik yang tidak memiliki kerentanan yang sama dengan bursa yang dikendalikan secara terpusat,” kata analis CoinShares James Butterfield.

Sementara data dari pelacak arus investor ritel Vanda Research menunjukkan bahwa arus masuk ke saham terkait crypto dan ETF dalam lima hari setelah keruntuhan FTX mencapai US$27 juta, atau rata-rata harian US$5,4 juta. Angka itu turun dari rata-rata harian tahun ini sebesar $US14,4 juta.

Yang lebih luar biasa, karena bitcoin telah anjlok 75% dari level tertinggi sepanjang masa pada November tahun lalu, Vanda mengatakan investor ritel menggelontorkan $3,7 miliar ke dalam aset dan dana terkait crypto.

Banyak yang mengatakan cryptocurrency adalah masa depan uang, memberdayakan individu, menawarkan kebebasan finansial dan pembebasan dari kontrol pemerintah dan bank sentral. Teknologi mutakhir juga memungkinkan pembayaran yang cepat dan aman.

Gelembung yang meningkat pasca-pandemi, bagaimanapun, adalah hasil dari sesuatu yang lain: kegilaan spekulatif klasik, ‘FOMO’ (takut ketinggalan) yang berkembang dengan sendirinya saat harga melonjak.

Jutaan orang memasukkan miliaran dolar ke dalam pasar yang telah lama dikritik karena FOMO, kurangnya pengawasan, dan sifatnya yang sangat spekulatif dengan harapan cepat kaya.


BitcoinFoto: Refinitiv
Bitcoin

Akan tetapi baru-baru ini pasar kripto telah terguncang. Anthony Scaramucci, pendiri Skybridge Capital, perusahaan tempat FTX baru-baru ini membeli 30% sahamnya, mengatakan industri ini akan bertahan dan berkembang, tetapi minggu lalu mungkin merupakan masa terberat dalam kariernya.

Sehingga tampaknya meskipun ada aliran dana masuk, masih belum mampu melawan pesimisme investor yang akhirnya membawa kabur dana dari crypto. Apalagi di tengah keadaan ekonomi global yang tidak stabil.


Foto: Refinitiv
Bitcoin

TIM RISET CNBC INDONESIA


Artikel Selanjutnya


Harga Bitcoin Ambruk Terus, Padahal Dulu Nyaris Tembus Rp 1 M

(ras/luc)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Exit mobile version