Bagaimana Ceritanya Fintech Bisa Dorong PDB RI Rp 24.000 T?

Jakarta, CNBC Indonesia – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memprediksi pertumbuhan industri teknologi finansial (fintech) dan ekonomi digital Indonesia akan meningkatkan PDB Indonesia menjadi Rp 24.000 triliun di 2030. Hanya saja hal itu bisa terjadi jika Rancangan Undang-Undang tentang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (RUU P2SK) disahkan.

Read More

Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK Mirza Adityaswara, hal ini dikarenakan RUU P2SK yang akan segera disahkan DPR RI ini akan memiliki bab khusus terkait Inovasi Teknologi Sektor Keuangan (ITSK) yang bertujuan menjaga keseimbangan antara inovasi, tata kelola, dan manajemen risiko di sektor jasa keuangan.

“Melalui kebijakan (RUU P2SK) tersebut, pertumbuhan fintech dan ekonomi digital di Indonesia diperkirakan peningkatan PDB Indonesia menjadi Rp 24.000 triliun pada tahun 2030,” ujarnya saat acara Closing Ceremony 4th Indonesia Fintech Summit dan Bulan Fintech Nasional 2022, dikutip Selasa (13/12/2022).

Menurut Mirza, kebijakan ini akan menciptakan level playing field dan meminimalisasi arbitrase peraturan di sektor jasa keuangan.

Adapun kebijakan terkait ITSK di RUU P2SK sejalan dengan hasil Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang dilaksanakan di Indonesia beberapa waktu lalu saat para pemimpin negara G20 sepakat transformasi digital perlu terus ditindaklanjuti implementasinya.

Pasalnya, dengan kebijakan yang akomodatif disertai dengan layanan keuangan dan konektivitas digital yang merata, maka akan mendukung tarnsformasi digital yang inklusif dan ekosistem keuangan digital yang berdaya tahan.

Berdasarkan data AFTECH tahun 2022, terdapat lebih dari 20 jenis layanan keuangan digital yang ditawarkan oleh kurang lebih 306 penyelenggaraan fintech.

Adapun di antaranya berupa pembayaran digital, pinjaman online atau P2P lending, aggregator, perencana keuangan, dan layanan urun dana di pasar modal atau securities crowdfunding (SCF).

Dia bilang, layanan keuangan digital oleh perusahaan fintech ini terus memberikan kontribusi bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Dia menyebutkan, fintech pinjaman online atau peer to peer lending telah menyalurkan Rp 8.269 miliar kepada pelaku UMKM dan sektor produktif lain.

Angka tersebut merupakan 44,3% dari porsi penyaluran pinjaman pada peer to peer lending. Kemudian, fintech securities crowdfunding telah mengumpulkan dana sebesar Rp 661 miliar yang siap disalurkan untuk pengembangan UMKM.

Selain itu, Inovasi keuangan digital yang berjumlah 93 platform telah berkontribusi kepada lebih dari 2 triliun transaksi layanan jasa keuangan di Indonesia.

“Ke depannya industri fintech di Indonesia akan semakin bertumbuh dengan kebijakan yang akomodatif disertai dengan penerapan risk management, serta adanya sanksi administratif serta pasal-pasal pidana,” tuturnya.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Sri Mulyani Jawab Kritik Soal Omnibus Law Keuangan, Simak!

(RCI/dhf)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Related posts