AS Terancam Bencana Ekonomi & Keuangan Baru, Ini Faktanya

Jakarta, CNBC Indonesia – Amerika Serikat (AS) tengah tertatih-tatih di tepi tebing fiskal. Lebih dari tiga bulan yang lalu Departemen Keuangan memperingatkan bahwa pemerintah AS telah mencapai batas pagu utang pemerintah.

Read More

Sejak saat itu, Departemen Keuangan mengambil “langkah-langkah luar biasa” untuk memastikan pemerintah dapat terus membayar tagihannya. Tapi waktu segera habis, Kongres dan Gedung Putih memiliki waktu hingga akhir musim panas untuk menaikkan batas utang atau pemerintah AS akan gagal membayar tagihannya.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada Selasa lalu memperingatkan bahwa kegagalan Kongres untuk menaikkan pagu utang pemerintah bisa menyebabkan gagal bayar. Ini memicu “malapetaka ekonomi” yang akan membuat suku bunga lebih tinggi untuk tahun-tahun mendatang.

Lantas, apa itu pagu utang pemerintah AS dan mengapa dapat mengancam bencana ekonomi? Melansir Guardian pada Senin (1/5/2023), berikut fakta-faktanya.

“Debt Ceiling”

Pagu utang atau debt ceiling adalah batas jumlah uang yang dapat dipinjam pemerintah AS untuk membayar layanan. Seperti jaminan sosial, Medicare (jaminan kesehatan AS), dan militer.

Setiap tahun, pemerintah memperoleh pendapatan dari pajak dan aliran lain, seperti bea cukai, tetapi pada akhirnya membelanjakan lebih dari yang dibutuhkan. Hal ini membuat pemerintah mengalami defisit, yang berkisar antara $400 miliar hingga $3 triliun setiap tahun selama beberapa tahun terakhir.

Untuk meminjam uang, Kementerian Keuangan AS mengeluarkan sekuritas, seperti obligasi pemerintahan AS, yang pada akhirnya akan dibayar kembali dengan bunga. Begitu pemerintah AS mencapai batas utangnya, Kemenkeu AS tidak dapat menerbitkan lebih banyak sekuritas, yang pada dasarnya menghentikan aliran uang utama ke pemerintah federal.

Kongres bertanggung jawab untuk menetapkan batas utang, yang saat ini mencapai $31,4 triliun. Debt ceiling telah dinaikkan 78 kali sejak 1960, baik di bawah presiden partai Demokrat dan partai Republik.

Kadang-kadang, pagu ditangguhkan sebentar dan kemudian ditetapkan kembali pada batas yang lebih tinggi. Pada dasarnya merupakan peningkatan pagu utang yang berlaku surut.

Apa yang terjadi jika AS default utang?

AS tidak pernah gagal membayar utang sebelumnya. Jadi akibat jelasnya tidak diketahui pasti.

Yellen, dalam sambutan yang disiapkan untuk acara Washington dengan eksekutif bisnis dari California, mengatakan default utang AS akan mengakibatkan hilangnya pekerjaan. Sementara mendorong pembayaran rumah tangga untuk hipotek, pinjaman mobil, dan kartu kredit lebih tinggi.

Investor akan kehilangan kepercayaan pada dolar AS, menyebabkan ekonomi melemah dengan cepat. PHK akan segera terjadi, dan pemerintah federal AS tidak akan memiliki sarana untuk melanjutkan semua layanannya.

Mengapa utang AS begitu tinggi?

Utang AS tumbuh ketika pemerintah membelanjakan lebih banyak uang atau ketika pendapatannya lebih rendah. Sepanjang sejarahnya, AS setidaknya memiliki sejumlah utang.

Tapi utang benar-benar mulai tumbuh di tahun 80-an, setelah pemotongan pajak besar-besaran oleh Presiden Ronald Reagan. Tanpa penerimaan pajak sebanyak itu, pemerintah perlu meminjam lebih banyak uang untuk dibelanjakan.

Selama tahun 90-an, akhir perang dingin memungkinkan pemerintah mengurangi pengeluaran pertahanan, dan ekonomi yang berkembang pesat menghasilkan pendapatan pajak yang lebih tinggi. Tapi kemudian, di awal tahun 2000-an, gelembung dotcom meledak, menyebabkan resesi. Presiden George W Bush memotong pajak dua kali, pada tahun 2001 dan 2003, dan kemudian operasi militer AS di Irak dan Afghanistan meningkatkan pengeluaran sebanyak hampir $6 triliun selama perang.

Ketika Resesi Hebat 2008 dimulai, pemerintah harus menambah pengeluaran untuk menyelamatkan bank dan meningkatkan layanan sosial karena tingkat pengangguran mencapai 10%. Ketika tingkat pengangguran kembali ke tingkat sebelum resesi, pada tahun 2017, pemotongan pajak besar-besaran disahkan di bawah Donald Trump. Utang naik $ 7,8 triliun saat dia menjabat.

Dan kemudian pandemi Covid-19 melanda. Pemerintah AS mengesahkan serangkaian RUU stimulus untuk mengimbangi dampak terburuk pandemi yang pada akhirnya berjumlah $5 triliun.

Apa kontributor utama pengeluaran pemerintah federal?

Bagian terbesar dari pengeluaran pemerintah AS digunakan untuk program-program wajib, seperti jaminan sosial, Medicaid dan Medicare, yang mencakup hampir setengah dari keseluruhan anggaran tahunan. Pengeluaran militer mengambil bagian terbesar dari pengeluaran diskresioner, mengambil 12% dari anggaran. Item besar lainnya termasuk pengeluaran untuk pendidikan, pelatihan kerja, dan layanan serta tunjangan untuk veteran AS.

Mengapa Kongres tidak menaikkan pagu utang?

Pada 26 April, Partai Republik mengesahkan undang-undang di DPR yang akan menaikkan pagu utang sebesar $1,5 triliun. Tetapi, sebanyak $4,8 triliun diamanatkan dalam pemotongan pengeluaran selama satu dekade.

Mengingat risikonya, Partai Demokrat telah menolak untuk menegosiasikan pemotongan pengeluaran atas plafon utang. Anggota parlemen termasuk Alexandria Ocasio-Cortez berpendapat bahwa Republik harus melakukan pemotongan pengeluaran selama negosiasi anggaran, bukan melebihi pagu utang.

Namun, Republik tampaknya bersikeras menggunakan garis waktu berisiko tinggi menuju default untuk menekan Demokrat agar menyetujui pemotongan pengeluaran. Mereka berhasil melakukannya pada tahun 2011 ketika Demokrat setuju untuk memotong pengeluaran, hanya 72 jam sebelum pemerintah AS gagal bayar. Kali ini, dengan tidak ada pihak yang bergeming, kebuntuan yang berkelanjutan dapat membawa bencana bagi ekonomi AS.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Kabar Baik dari Amerika: Inflasi Turun ke 6,5%

(sef/sef)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Related posts